Saturday, September 19, 2015

Bercandaan-nya teman gua

Gua punya teman yang suka bercanda, tapi dengan muka yang datar. Dia bisa lihat muka gua tanpa senyum sedikitpun dan bilang “gua habis bunuh orang. yuk bantu gua buang mayatnya.”. Dan gua bakal langsung sibuk nyari karung dan sekop buat ngebantu dia. (gua becanda guys. Tinggal gua ngga butuh karung bantu dia buang mayatnya).
Orang ini (sebut saja Peng) tidak mengerti definisi dari bercanda. Karena kebanyakan dari kita saat kita bohong buat bercanda, kita bakal nyengir beberapa detik setelah kita mengatakan candaan kita. Dan setelah itu kita akan memberi tahu korban kita bahwa kita cuma bercanda. Tapi orang ini ngga akan memberi tahu kita kalau dia sedang bercanda. Setelah dia mengatakan candaan dia dengan muka yang datar, dia akan langsung lanjut membicarakan hal lain seakan-akan candaan dia yang tadi bukan bercandaan. Itu bukan bercandaan lagi tapi berbohong!

Gua bakal ceritain tentang gimana gua percaya sama bercandaannya Peng sampai 2 tahun.
Saat kelas 1 SMK, gua sekelas dengan Peng dan teman gua 1 lagi yang bernama Aken. Aken adalah teman gua yang sixpacknya masih coming soon. Badannya lumayan besar waktu itu. One day, Aken mulai absen sekolah. Awalnya gua ngga peduli, karena mungkin dia telat bangun dan jadi malas masuk sekolah kaya biasa. Tapi setelah seminggu ternyata dia belum balik ke sekolah. Gua mulai mencari-cari info kenapa Ken ngga masuk sekolah, dan gua dengar dia tidak masuk ke sekolah karena dia harus ke Malaysia untuk cabut pen di kakinya.

Bagi yang ngga tahu, pen adalah besi yang digunakan untuk membantu menyambungkan bagian tulang kalian yang patah. Jadi gunanya adalah menjaga tulang kalian yang patah ada di tempat yang benar agar bisa tersambung kembali.

Waktu itu gua ngga tahu pen itu apa. Jadi gua mencoba nanya sama Peng tentang pen.
“Peng, Emangnya pen yang di kaki Aken itu apaan sih?”
“Itu tuh besi yang di pasang di dekat tulang betis Aken.”

Dalam pikiran gua waktu itu, besi itu menjadi semacam piston di kaki Aken dan membuat dia semacam shaolin kaki besi tanpa latihan di kuil shaolin. Gua ingat saat itu gua jadi kepingin buat pasang pen di tangan gua supaya gua bisa punya tangan besi yang bisa nepis semua pukulan tanpa rasa sakit. Ini adalah sebabnya gua jelasin pen itu apa di paragraf sebelumnya karena gua ngga mau kalian punya imajinasi yang sama dengan gua. (kayanya Cuma gua sih yang punya imajinasi kaya gitu... ._.)

Gua langsung lanjut nanya-nanya lagi sama Peng, “Loh, emangnya kenapa dia mesti pasang pen di kaki dia?”. Dan dengan muka datar, tanpa nyengir sedikitpun. Dia bilang “Soalnya Aken itu terlalu banyak lemak di betisnya, tulangnya ngga kuat nahan berat badannya. Jadi dia mesti di bantu pen supaya bisa berdiri kaya orang biasa.”

GUA PERCAYA!, gua percaya – percaya aja sama statement itu waktu itu karena memang Aken cukup gendut waktu itu. Jadi gua Cuma lanjut nanya “Kalo gitu, terus kenapa di copot pennya?”. “Karena berat dia udah lebih mending sekarang. Jadi dia harus mulai latihan ngga pakai pen biar kakinya ngga lemah.” Itu jawabannya. Dan waktu itu semuanya benar-benar masuk akal bagi gua. Setelah itu, pembicaraan itu berlalu begitu saja.

2 tahun kemudian, Waktu gua lagi makan bakso di kantin sama Aken. Gua ngga ingat kami ngomongin apa waktu itu, tapi gua mulai nanya-nanya soal pen di kaki dia 2 tahun yang lalu. “Waktu itu lu pernah pasang pen kan gara-gara lemak di kaki lu?”. Dan Aken langsung melotot lihat ke gua, “Ngomong apa sih lu? Lemak apaan?”. “Lohh... itu loh, 2 tahun lalu lu izin absen sekolah, gara-gara lu mau ke Malay buat cabut pen. Ingat ngga? Itu gara-gara lemak yang ada betis lu kebanyakan kan? Sampai lu butuh bantuan pen buat berdiri?”

“Gua jatuh dari motor GOBLOK! Mana ada orang pasang pen gara-gara kelebihan lemak!”, “Hah, serius?”. Gua Mindblown banget waktu itu, kaya otak gua meledak di tempat. Selama 2 Tahun gua percaya kalau kaki Aken itu penuh dengan lemak sampai dia ngga bisa jalan.


Tapi kalau dipikir-pikir lagi, kayanya kalau orang lain yang ada di posisi gua. Melihat keadaan badan Aken waktu itu dan cara ngomongnya Peng. Mungkin semua orang bakal percaya sama bercandaan itu juga.. atau mungkin gua yang harus stop terlalu cepat percaya sama orang... -_-“

3 comments:

  1. hahaha. aku juga punya tuh temen yang kayak gitu. antara becanda sama boongnya susah di bedain. pas dia beneran kita anggap dia boong. ada dah orang kayak gini. datar-datar minta gampar. haha

    btw, kamu kepolosan bro. wkwk

    ReplyDelete

  2. 1Untuk Menikmati Permainan Poker Online seperti Asli hanya bersama kami di KEBUNPOKER.COM..
    100 % menggunakan Uang Asli
    100% Tanpa BOOT!!
    100% Player VS Player
    1000 % Berapapun Kemenangan Anda Semua PASTI Akan Kami Bayar...
    Di dukung oleh Server Terbaik Untuk Mendukung Kelancaran Permainan,,,SUDAH TERBUKTI !!!!
    PENDAFTARAN >> http://kebunpkr99.pkr69.com/

    ReplyDelete