Wednesday, March 11, 2015

Dulu gua diusir dari rumah

Waktu gua kecil, gua ngga ingat tepatnya kapan. Yang pasti waktu itu kalau kata orang kencing masih belum lurus (Sekarang pun belum sih, kencing itu kebawah. Tau gravitasi kan?). Gua pernah diusir dari rumah sama papa gua. Masalahnya sepele sih. Tapi sebagai anak kecil, Pengalaman itu cukup membuat gua terpukul.

Jadi waktu itu gua sedang membawa gelas kaca dari kamar gua menuju ke dapur. Dalam perjalanan gua ke dapur, gua ketemu sama koko gua. Nah, dalam pertemuan itu koko gua ceritain sesuatu yang lucu banget. Gua udah ngga ingat itu apa tapi yang jelas itu lucu banget karena gua ingat gua ngakak banget waktu itu.

Saking ngakaknya, badan gua mulai gemetaran dan ngga imbang. dan akhirnya gua ngejatuhin gelas yang gua bawa ke dapur. Pecahlah gelas itu. Kebetulan waktu itu ada papa gua di dapur. Ngeliat gua mecahin gelas, emosinya langsung naik (Papa gua dulu orangnya emosinya meledak-ledak, untung sekarang udah ngga).

Langsung dia teriak keras-keras "Keluar kau!".

Shock, gua langsung lari keluar rumah. Gua mesti bilang pas gua kecil dulu (3-5 SD), gua bener-bener anak rumahan. Ngga pernah keluar lebih jauh dari lorong bedeng rumah gua (jadi lorong bedeng itu maksudnya 1 lorong yang berisi 24 rumah, 12 kiri, 12 kanan). Gua termasuk anak-anak yang ngga berani kemana-mana di siang hari. Apalagi itu malam, gua makin ngga berani kemana-mana.

Jadi gua cuma keluar lalu pergi ke rumah tetangga, kebetulan ada temen gua sedang duduk depan rumah. Gua pun duduk dan cerita sama dia sambil berusaha menganggap ngga terjadi apa-apa sebelum gua keluar rumah.

Eh, tiba-tiba koko gua keluar rumah. Lalu ketawa sambil nunjuk gua, seakan ngomong "Mampus lu kena usir!". Gua pun emosi dan gua ingat waktu itu gua bertekat untuk kabur dari rumah (Drama banget ya?). Akhirnya gua memberanikan diri untuk keluar dari lorong bedeng gua di tengah malam. Lalu gua berjalan tanpa ada arah. Akhirnya realita nampar gua. Gua ini anak rumahan, gua ngga tahu jalan kemana-mana kecuali rumah-sekolah lalu sekolah-rumah. Bisa kemana coba gua?

Akhirnya gua cuman berjalan sampai ke lorong sebelah bedeng gua dan duduk sendirian di sana. Tiba-tiba koko gua datang dan gua ingat gua sempat sembunyi dulu sebelum akhirnya nemuin aku dan manggil aku buat pulang.

Akhirnya gua pulang juga dan gua lihat papa gua bermuka cemas. Dia kira gua benar-benar kabur dari rumah. Lalu akhirnya dia bilang kaya gini sama gua.

"Laen kali, kalau papa usir. Jangan jauh-jauh perginya. paling jauh cuma boleh dari ujung bedeng ke ujung bedeng." ceramahnya.

Lalu gua cuman ngangguk doang, tapi dalam hati gua pikir "kalau dari ujung bedeng sampai ujung bedeng itu bukan keluar rumah namanya... tunggu, dia udah ngerencanain mau ngusir aku lagi?? Whaat?!"

Pernah punya pengalaman menarik sama orang tua kalian? Ceritain pengalaman kalian dengan comment di bawah! :D

15 comments:

  1. haha.. wah, masa kecil kita beda. kalau aku malah sebaliknya. entah anaknya siapa. jarang di rumah.

    salam kenal sesama blogger ya :)

    fathur1453.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, lam kenal juga temen blogger! :D

      Kalo gua mah saking kupernya dulu mama gua sempat takut kalo gua bakal jadi anak yang ngga ada temen.. untungnya sejak bisa bawa motor langsung brubah 180drajat,,, haha...

      Delete
    2. oh gitu.. kita emang bener-bener kebalikannya ya hehe. pas masih kecil liar kayak gasing. pas udah masuk SMP sampe sekarang, malah di rumah aja. keluar paling kalo ada perlu.

      oiye, aku udah follow blogmu.. so, aku tunggu cerita-ceritamu yang bisa bikin gue ngakak. haha. good :)

      Delete
    3. alright.. hehe...
      Smga bsa terhibur dan bermanfaat isi blog gw... :D

      Delete
  2. hahahaha,hati-hati tuh kayaknya udah ada rencana lagi buat ngusir kamu. :D

    ReplyDelete
  3. SAYA ANAK KELAS 2 SMP. SAYA DI USIR JUGA SAMA ORANG TUA TEPATNYA IBU KARNA SAYA MECAHIN PIRING DI DAPUR KEBETULAN ADA IBU DI SANA. DIA MARAH MARAH DIA BILANG GX PAPA KALO KEHILANGAN ANAK 1 (GUA ADALAH ANAK YANG TERA- KHIR { ANAK KE-2})LALU DIA BILANG SAYA GX MAU PUNYA ANAK KAYAK KAMU SAYA JAWAB SAMA SAYA JUGA GX MAU PUNYA IBU KAYAK KAMU( SAMBIL NANGIS) TRUS DIA NGUSIR SAYA LALU SAYA MANDI TRUS PAKE BAJU (BAJUNYA MILIH YANG BUKAN PEMBERIAN DARI IBU)LALU SAYA NGAMBIL UANG SIMPENAN TERUS PERGI KE TEMPAT AYAH KERJA MAKSUDNYA MAU MINTA UANG BUAT MAKAN TP AYAH GX ADA YAUDAH SAYA PERGI BUAT NENANGIN DIRI GX TAU MAU KEMANA SAYA GX TAU JALAN(SAYA BARU PINDAH). LALU SAYA LIAT ADA WARNET YA SAYA NEMU BLOG INI TRUS NULIS INI SKARANG SAYA GX TAU HARUS APA KARNA SAYA UDAH GX BERARTI LAGI ANDAI AJA BUNUH DIRI ITU GX DI LARANG OLEH AGAMA PASTI GUA UDAH MATI.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoga... orang tua emang kadang suka salah ngomong kalau mereka emosi.. apa lagi kalau yang dulu pendidikannya ngga tinggi.. mungkin orang tua mu dulu ngga punya biaya untuk sekolah setinggi kamu sekarang.. jadi kamu harus pengertian sama mereka... orang tua gua juga sering salah ngomong sama gua.. tapi gua ngerti mereka salah ngomong karena mereka ngga ngerti... mereka ngga smpat dapat pendidikan setinggi gua sekarang.. makanya gua selalu maklumin sekasar apapun mereka pernah ngomong ke gua... gimanapun gua di kasih makan dan di biayain sekolah sama mereka...

      cepat dewasa ya yoga.. jangan cuman gara2 masalah kaya gini kamu mau bunuh diri... gua kasih tau, ketika lu tumbuh dewasa banyak masalah yang jauh lebih berat dari ini... lu mungkin bakal di selingkuhi berkali2, bakal di khianati sama teman baik, di jebak sama orang yang berniat ga baik.. (semua udah gua alamin) dan itu jauh lebih menyakitkan dari ortu yang salah ngomong...

      Delete
  4. Kalo gw diusir dari rumah sih gw ga bakal balik lagi.
    Soalnya bokap gw beda 180° sama bokap lu bro kalo udh bilang keluar ya keluar gaush balik lg. Gw biasanya kalo diusir balik lg ya karena nyokap kalo ga ingat nyokap mah gw ga bakal balik

    ReplyDelete
  5. Ini msh enak bgt, nah gw Sekarang bener2 diusir sama nyokap karena dia ada Malasah keluarga dan gw jg sempet bikin dia kesel. Rumah di gembok gw sewa kamar kost punya tmen gw 2 hari haha dan ini adalah hari pertama dimana gw gk tau dan pasrah harus gmna, di saat2 liburan malah tiba2 ada masalah perpecahan keluarga padahal sebelumnya msh liburan :'v dan dia bner2 marah sama gw. Gmna coba caranya gw pulang astaga

    ReplyDelete
  6. Gw masih kelas 2 SMP,gw mau di usir jika bolos sekolah 1 kali,dan gw punya uang 1,7jt ,, meskipun aq punya uang,gw bingung mau tidur dan mandi kemana,dan gw terkena depresi,gw mau bunuh diri tapi tkut masuk neraka jahanam,semua keluarga gw GK suka sama gw,semua keluarga kyk GK peduli sama gw, dan jika aq bolos 1 kali pasti semua marah meskipun kakak gw jg sering mbolos tapi GK dinarahin,disitu mulai pikiran gw mau bunuh diri...

    ReplyDelete
  7. Gw masih kelas 2 SMP,gw mau di usir jika bolos sekolah 1 kali,dan gw punya uang 1,7jt ,, meskipun aq punya uang,gw bingung mau tidur dan mandi kemana,dan gw terkena depresi,gw mau bunuh diri tapi tkut masuk neraka jahanam,semua keluarga gw GK suka sama gw,semua keluarga kyk GK peduli sama gw, dan jika aq bolos 1 kali pasti semua marah meskipun kakak gw jg sering mbolos tapi GK dinarahin,disitu mulai pikiran gw mau bunuh diri...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua juga masih kelas 2 SMP. Gua ngadepin masalah yang beda. Keluarga gua broken home. Gua pengen kabur lah,bunuh diri lah,dll.
      Tapi gua nyadar. Gua harus nerima konsekuensi yang lebih berat kalo gua nglakuin itu. Masalah ga bakal selesai dengan cara itu.
      Anggep masalah 'ngedidik' lo supaya lebih dewasa.
      Semangat!
      Lo gak sendirian :)

      Delete
    2. Gua juga masih kelas 2 SMP. Gua ngadepin masalah yang beda. Keluarga gua broken home. Gua pengen kabur lah,bunuh diri lah,dll.
      Tapi gua nyadar. Gua harus nerima konsekuensi yang lebih berat kalo gua nglakuin itu. Masalah ga bakal selesai dengan cara itu.
      Anggep masalah 'ngedidik' lo supaya lebih dewasa.
      Semangat!
      Lo gak sendirian :)

      Delete
  8. gua kuliah semester akhir... dan sekrang posisi gua cabut dari rumah gara2 gua belum bisa ikut skripsi, bokap gua usir gua untuk yg keberapa kalinya dan gua akhir cabut dari rumah. Dan sekarang gua nulis ini pake wifi kampus kebetulan gua minggat sekalian bawa laptop. Ya ini memang jalan yang slah tapi untuk sebuah harga diri ini jalan yg benar. Gua bakal balik kalo bokap gua nyuruh gua balik atau gua bakal balik walo bokap gua belum nyuruh gua balik tapi pas gua udah sukses. Btw gua cwek pikir aja cwek minggat dari rumah mana gua cantik ke gini hmmmm

    ReplyDelete